Esuk Dhele Sore Tempe

Paribasan Jawa “esuk dhele sore tempe” artine ora teteg atine alias mencla-mencle. Dalam bahasa Indonesia, kita mengenal peribahasa “ibarat air di atas daun talas”. Perumpamaan bahasa Jawa “esuk dhele sore tempe” pun memiliki makna yang kurang lebih sama dengan pemeo di atas. Orang yang tidak memiliki pendirian selalu berubah-ubah sikap. Pagi hari berkata ya, sore… Lanjutkan membaca Esuk Dhele Sore Tempe

Diwenehi Ati Ngrogoh Rempela

Paribasan Jawa “Diwenehi Ati Ngrogoh Rempela” tegese diwenehi sethithik nanging njaluk sing akeh. Sakiki akeh wong kang lali karo asale mergo ora kroso ditulung malah njaluk luwih. Perumpamaan Bahasa Jawa ini memiliki makna yang kurang lebih sama dengan ibarat dalam bahasa Indonesia “sudah dikasih hati minta jantung pula”. Orang-orang yang diberikan bantuan sedikit malah minta… Lanjutkan membaca Diwenehi Ati Ngrogoh Rempela

Bisa Ngendhang Ora Bisa Nyuling

Sastra Jawa “Bisa Ngendhang Ora Bisa Nyuling, Bisa Nyawang Ora Bisa Nyandhing” jika diterjemahkan ke dalam bahasa Jawa memiliki arti kurang lebih: Bisa menabuh gendang tetapi tidak bisa meniup seruling, bisa memandang tetapi tidak bisa bersanding. Orang Jawa suka menggunakan pepatah dan sindiran dalam mengungkapkan perasaan hati. Kalimat tersebut kerapkali digunakan sebagai perumpamaan orang yang… Lanjutkan membaca Bisa Ngendhang Ora Bisa Nyuling