Kisah Legenda Asal Usul Kota Sambas Menghadapi Penjajahan Tentara Inggris di Provinsi Kalimantan Barat

Ride with the sun - Great doodle art drawing by Roger Duvoisin
Ride with the sun – Great doodle art drawing by Roger Duvoisin

Persatuan yang kokoh dapat mengatasi beragam permasalahan dan hambatan dalam perbedaan hidup. Bersama artikel The Jombang Taste ini penulis mengajak Anda menyimak kisah legenda asal-usul Kota Sambas di Kalimantan Barat. Berabad-abad yang lalu bagian barat Pulau Kalimantan telah menjadi daerah pertanian yang subur. Beragam hasil pertanian dan perkebunan dihasilkan wilayah barat Kalimantan. Oleh karena itu, banyak masyarakat dari luar daerah Kalimantan yang berbondong-bondong datang ke sana untuk mengadu nasib. Kelompok masyarakat yang banyak datang ke Kalimantan Barat adalah orang-orang suku Melayu dan orang-orang Cina. Mereka menetap di sana dan menganggap Kalimantan Barat menjadi kampung halamannya.

Wilayah Kalimantan Barat yang ramai dikunjungi pendatang antara lain Kota Sambas. Para pendatang itu hidup rukun dengan penduduk asli Kalimantan, yaitu suku Dayak. Walaupun adat kebiasaan dan agama suku-suku tersebut berbeda-beda namun mereka dapat hidup bersama dengan baik. Pergaulan di antara masyarakat pendatang di Kalimantan Barat sangat rukun. Semua orang bebas menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing tanpa merasa khawatir terganggu. Mereka segera merasa sebagai suatu kesatuan masyarakat.

Akan tetapi kehidupan yang tenteram itu ternyata mendapat gangguan dari kelompok lainnya. Pada suatu saat datang serombongan orang-orang dari negara Inggris. Mereka datang dengan kapal-kapal yang diperlengkapi dengan senjata lengkap. Orang-orang Inggris itu memang tidak sekedar ingin mencari penghidupan di Kota Sambas Provinsi Kalimantan Barat. Mereka juga ingin menguasai daerah itu karena tanahnya subur dan mampu menghasilkan bahan pangan yang melimpah. Orang-orang Inggris berniat akan menjajah wilayah Barat Pulau Kalimantan dan mengeruk hasil buminya.

Legenda Pulau Majeti dan Prabu Selang Kuning
Legenda Pulau Majeti dan Prabu Selang Kuning

Inggris Menjajah Kalimantan

Pada awalnya orang-orang Inggris mendekati raja-raja di sekitar Kalimantan Barat dengan muka manis. Mereka membuat perjanjian dagang antara Inggris dan penduduk setempat. Tetapi perjanjian ini makin lama dirasakan makin tidak adil bagi rakyat Kalimantan. Rakyat merasa dirugikan perjanjian dengan Inggris itu. Setelah merasa kedudukannya semakin kuat, orang-orang Inggris selalu mencari akal untuk menguasai daerah Kalimantan Barat. Orang Inggris berpikir Kalimantan Barat adalah sumber ekonomi yang kaya.

Terdamparnya sebuah kapal Inggris di daerah pantai Kalimantan Barat dijadikan alasan untuk menyerang rakyat setempat. Mereka mendatangkan bala bantuan dari daerah-daerah lain untuk menyerang warga Kalimantan. Tentara Inggris berusaha menaklukkan rakyat dengan menggunakan persenjataan lengkap. Menghadapi ancaman orang Inggris ini, rakyat di Kota Sambas Provinsi Kalimantan Barat bersama-sama melakukan perlawanan. Rakyat Kalimantan Barat ingin mempertahankan wilayahnya dari kekuasaan orang asing yang datang kesana.

Tahukah sobat pembaca blog The Jombang Taste bahwa penduduk setempat Kota Sambas berasal dari suku Dayak, suku Melayu dan etnis Cina? Ketiga kelompok rakyat tersebut bermusyawarah dan mencapai mufakat bahwa mereka akan bersama-sama menghalau orang asing yang akan menjajah Kalimantan Barat. Mereka tidak lagi mementingkan suku masing-masing melainkan mendahulukan kepentingan bersama. Di setiap tempat rakyat bangkit untuk melawan orang-orang Inggris dengan kekuatan mereka masing-masing. Rakyat tidak takut melawan persenjataan lengkap tentara Inggris.

Rakyat Kota Sambas Kalimantan Barat yakin bahwa keputusan untuk melawan orang Inggris itu benar dan adil, serta sesuai dengan keyakinan agama mereka masing-masing. Walaupun kalah dalam persenjataan, rakyat melakukan perlawanan dengan gigih di mana-mana. Kecintaan kepada tanah kelahiran menyebabkan mereka berperang dengan gagah berani. Mereka tidak rela kampung halamannya dijajah orang asing yang tidak bisa menghormati adat-istiadat setempat.

Peperangan penduduk Kota Sambas di Provinsi Kalimantan Barat melawan tentara Inggris telah berlangsung selama beberapa bulan namun rakyat Kota Sambas Kalimantan Barat belum juga dapat dikalahkan oleh orang Inggris. Keragaman budaya penduduk Kota Sambas tidak menghalangi warga setempat untuk bersatu melawan penjajah. Hal inilah yang menjadi bagian penting dalam kisah legenda asal-usul Kota Sambas. Pemilihan nama Sambas pun kelak akan banyak dipengaruhi oleh perjuangan tiga kelompok suku yang hidup disana.

Orang-orang Inggris yang mempunyai banyak pengalaman berperang menyaksikan sesuatu yang aneh. Di setiap pertempuran, mereka melihat banyak sekali jatuh korban di pihak rakyat. Beratus-ratus orang gugur terkena peluru dan meriam. Namun anehnya, meski ratusan rakyat Kota Sambas Provinsi Kalimantan Barat tewas dalam pertempuran, masih ada ribuan rakyat lainnya yang melanjutkan peperangan keesokan harinya. Rakyat tidak henti-hentinya melakukan perlawanan kepada penjajah.

Setelah merasa menang dalam pertempuran itu, orang Inggris berharap bahwa besok pagi rakyat akan menyerah. Ternyata harapan itu tidak kunjung datang. Rakyat sama sekali tidak menyerah. Pertempuran berlangsung lagi pada keesokan harinya dan pertempuran tersebut berlangsung tidak kalah seru dibandingkan dengan hari kemarin. Jumlah orang di kalangan rakyat seperti tidak pernah berkurang. Padahal pada pertempuran kemarin jelas ada ratusan orang yang tewas. Apakah ada penduduk Kota Sambas Kalimantan Barat yang meninggal dunia dan bisa hidup kembali? Pertanyaan seperti ini menghantui serdadu-serdadu Inggris.

Cerita Rakyat Kalimantan Timur: Legenda Asal-usul Danau Lipan dan Putri Aji Berdarah Putih
Cerita Rakyat Kalimantan Timur: Legenda Asal-usul Danau Lipan dan Putri Aji Berdarah Putih

Perjuangan Rakyat Sambas

Semangat juang di kalangan rakyat tetap membara setiap hari. Mereka mengakui bahwa telah banyak jatuh korban di pihak rakyat Kota Sambas Provinsi Kalimantan Barat. Akan tetapi mereka telah sepakat untuk pantang menyerah mengusir tentara Inggris dari wilayah Kalimantan Barat. Setiap orang dengan sukarela maju ke medan perang. Seperti bunyi pepatah: esa hilang, dua terbilang. Artinya, setiap mati satu akan tumbuh seribu. Di dalam hati setiap orang timbul kebanggaan bahwa mereka dapat membela tanah tumpah darahnya.

Senjata yang digunakan rakyat Kota Sambas Provinsi Kalimantan Barat melawan tentara Inggris memang amat sederhana. Misalnya: keris, tombak, lembing, panah, pedang, bahkan sabit, linggis dan pisau dapur. Akan tetapi, disertai dengan semangat yang amat tinggi, senjata-senjata itu di tangan rakyat telah menjadi suatu kekuatan yang amat dahsyat. Bahkan ada beberapa rombongan orang yang datang dengan menggunakan perahu-perahu kecil berusaha menyerang armada Inggris.

Apabila serdadu-serdadu Inggris menduduki sesuatu tempat, mereka tidak pernah merasa aman. Di malam hari mereka pasti diserang. Dengan semangat membaja rakyat setempat akhirnya di pihak Inggris juga jatuh banyak korban. Korban di pihak Inggris itu terutama bukan akibat suatu pertempuran, melainkan karena serangan tiba-tiba ketika mereka sedikit lengah. Taktik perang gerilya yang dijalankan penduduk Kota Sambas Provinsi Kalimantan Barat sedikit demi sedikit memakan korban dari pihak tentara Inggris.

Orang-orang Inggris masih berusaha untuk mengadakan perdamaian dan perundingan dengan para raja di wilayah Kalimantan Barat. Akan tetapi rakyat setempat sudah terlanjur tidak percaya terhadap bangsa Inggris. Rakyat menginginkan orang-orang Inggris menyingkir dari bumi Kalimantan Barat. Selama masih ada seorang Inggris saja, perang masih akan terus berjalan di wilayah Kalimantan Barat. Penduduk Kota Sambas melakukan sapu bersih tentara Inggris di kota tempat tinggal mereka.

Menghadapi kenyataan ini, jenderal-jenderal Inggris tidak dapat berbuat lain kecuali mundur dan meninggalkan wilayah Kota Sambas Provinsi Kalimantan Barat. Maka semua serdadu Inggris ditarik kembali ke kapal-kapal. Kemudian armada Inggris tersebut meninggalkan daerah itu untuk selama-lamanya. Kota Sambas kini telah terbebas dari jajahan tentara Inggris berkat warga setempat bersatu padu melawan kekejaman penjajah.

Setelah tentara Inggris pergi, rakyat Kota Sambas Provinsi Kalimantan Barat baru menyadari bahwa di pihak mereka telah jatuh korban banyak sekali. Tahukah sobat pembaca The Jombang Taste bahwa rumah, sawah, ladang, ternak, bahkan jiwa manusia tak terhitung banyaknya yang menjadi korban penjajahan tentara Inggris. Korban manusia itu meliputi semua suku yang tinggal di sana mulai dari suku Dayak, suku Melayu dan warga keturunan Cina.

Suku-suku itu kemudian bergaul lebih rukun lagi satu sama lain. Selanjutnya mereka membangun Kota Sambas yang hancur akibat peperangan. Untuk mengenang bagaimana ketiga suku itu bersama-sarna berjuang mengusir penjajah, kota itu diberi nama Sambas. Sam berarti tiga, sedangkan bas berarti bangsa. Dengan mendengar nama Sambas, kita akan teringat bagaimana suku Dayak, Melayu dan Cina bersama-sama mempertahankan tanah airnya dari penjajahan orang asing.

Cerita Rakyat Sulawesi Utara Dongeng Sigarlaki dan Limbat dari Tondano
Cerita Rakyat Sulawesi Utara Dongeng Sigarlaki dan Limbat dari Tondano

Pesan Moral Cerita Rakyat

Cerita rakyat mengenai asal-usul nama Kota Sambas telah memberikan inspirasi kehidupan dan pesan moral bagi siapa saja yang memahaminya. Bermacam-macam suku yang berbeda adat dan agama hidup rukun dan menganggap daerah itu kampung halamannya sendiri. Pesan moral yang terkandung dalam kisah legenda asal-usul Kota Sambas ini adalah setiap penduduk Indonesia berkewajiban memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa yang ber-Bhinneka Tunggal Ika.

Suku-suku yang hidup di Kota Sambas Kalimantan Barat bermusyawarah dan mencapai mufakat untuk menghalau orang Inggris yang menjajah wilayah Kalimantan Barat. Hal ini sesuai dengan karakter khas bangsa Indonesia, yaitu mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama. Amanat cerita dalam perbuatan ini adalah agar Anda selalu membangun komunikasi lintas kelompok agar bisa menciptakan perdamaian di lingkungan sekitar tempat tinggal.

Dalam kisah legenda asal-muasal pemilihan nama Kota Sambas diceritakan bahwa semua orang di Kalimantan Barat bebas menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing. Inilah amanat cerita yang bisa Anda teladani untuk saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya. Keragaman budaya dan agama di Indonesia bukanlah halangan untuk dapat menjalankan ibadah dengan tenang dan tanpa gangguan.

Penduduk Kota Sambas yakin bahwa keputusan untuk melawan orang Inggris itu benar dan adil serta sesuai dengan keyakinan agama mereka masing-masing. Pesan moral dalam perjuangan mengusir penjajah dan bersatunya rakyat Kota Sambas adalah keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia serta nilai-nilai kebenaran dan keadilan.

Selajutnya, amanat cerita rakyat Kalimantan Barat mengenai asal-usul Kota Sambas adalah rakyat bangga dapat membela tanah tumpah darahnya. Bangga sebagai bangsa Indonesia dan bertanah air Indonesia harus selalu kita pupuk dalam jiwa setiap pemuda agar mereka makin mencintai Indonesia. Demikian blog The Jombang Taste membagikan kisah legenda asal-usul Kota Sambas kepada Anda. Semoga artikel ini bisa menambah wawasan Anda dan mempertebal semangat mencintai tanah air Indonesia.

Daftar Pustaka:

Tim Penyusun Cerita Rakyat Laboratorium Pancasila IKIP Malang. 2008. Cerita Rakyat Dalam Kaitan Butir-butir Pancasila. Malang: Balai Pustaka.

5 Replies to “Kisah Legenda Asal Usul Kota Sambas Menghadapi Penjajahan Tentara Inggris di Provinsi Kalimantan Barat”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *