Cerita Rakyat Batak: Legenda Asal-usul Saringgon dan Si Raja Omas

Cerita Rakyat Nusa Tenggara Timur: Dongeng Suri Ikun dan Dua Ekor Burung
Cerita Rakyat Nusa Tenggara Timur: Dongeng Suri Ikun dan Dua Ekor Burung

The Jombang Taste menyapa Anda kembali melalui artikel cerita rakyat Batak. Kali ini penulis membagikan asal-usul saringgon. Pada jaman dahulu kala di daerah Batak, wilayah sekitar provinsi Sumatera Utara, hiduplah seorang raja yang mempunyai enam orang istri. Meskipun raja itu sudah beristri enam orang, tak seorang pun dari keenam istrinya itu mempunyai anak. Oleh karena itu raja tersebut menikah lagi dengan istrinya yang ketujuh.

Cerita rakyat Batak menyebutkan kurang lebih satu tahun kemudian istrinya yang ketujuh itu melahirkan seorang anak laki-laki. Anak itu diberi nama Si Raja Omas. Sejak dikaruniai anak itu, sang Raja dan istrinya yang ketujuh merasa sangat bersuka cita. Sebaliknya enam orang istri sang Raja yang tidak mempunyai anak itu merasa sangat iri melihat kelahiran Si Raja Omas.

Oleh karena itu pada suatu malam mereka mencuri Si Raja Omas dan mereka masukkan ke dalam sebuah labu besar yang sudah dikosongkan isinya. Kemudian labu besar itu mereka hanyutkan ke aliran sungai.

Keesokan harinya seorang perempuan tua yang sedang menangkap ikan di sungai melihat labu besar itu hanyut terapung-apung. Karena tertarik melihatnya si perempuan tua mengambil labu tersebut dan membawanya pulang. Perempuan tua itu sangat gembira ketika dia menemukan seorang bayi di dalam labu besar itu.

Seumur hidupnya sampai suaminya mati, dia tidak pernah memiliki anak. Maka Si Raja Omas dipelihara dengan penuh kasih sayang bagaikan anak kandungnya sendiri. Cerita rakyat Sumatera Utara menyebutkan bahwa setelah tumbuh menjadi seorang pemuda Si Raja Omas bekerja menyadap aren untuk mengambil niranya.

Nira itu dijadikan tuak dan dijualnya di kedai yang didirikannya dekat rumahnya. Tuak yang dijual Si Raja Omas sangat istimewa rasanya sehingga terkenal ke mana-mana. Dari berbagai tempat orang ramai berdatangan minum tuak di kedai Si Raja Omas. Cerita rakyat Sumatera Utara terus berlanjut dengan kehidupan Si Raja Omas.

Asal-usul Saringgon

Orang makin ramai datang minum tuak ke kedai Si Raja Omas setelah tersiar cerita bahwa Si Raja Omas mempunyai gong kecil yang disebut mongmongan. Kalau mongmongan itu dibunyikan suaranya berkata-kata seperti manusia dan menyebutkan bahwa yang punya mongmongan itu bernama Si Raja Omas, penjual tuak yang istimewa.

Sementara itu, di lain wilayah Batak terdengar kabar bahwa Sang Raja ayah Si Raja Omas sudah lama sakit-sakitan. Suatu ketika dia mendapat kabar bahwa di satu kampung ada seseorang menjual tuak yang sangat istimewa rasanya. Cerita rakyat Sumatera Utara menyatakan bahwa Sang Raja menyuruh seseorang untuk segera pergi membelinya. Setelah Sang Raja minum tuak tersebut penyakitnya langsung sembuh, kemudian sang Raja menemui si penjual tuak.

Ketika sang Raja sampai di kedai Si Raja Omas, kebetulan Si Raja Omas membunyikan mongmongannya untuk menghibur orang-orang yang sedang minum tuak di kedainya itu. Seperti biasanya mongmongan itu mengeluarkan bunyi yang menyerupai orang yang berkata-kata. Bunyinya, “Lihatlah sang Raja sudah datang untuk minum tuak Si Raja Omas.”

Mendengar suara mongmongan itu, tahulah sang Raja bahwa pemuda yang menjual tuak itu adalah anaknya, Si Raja Omas yang dahulu hilang ketika masih kecil. Dengan perasaan yang sangat gembira sang Raja mengatakan kepada Si Raja Omas bahwa dia adalah putranya. Untuk mengetahui apakah perkataan raja itu benar atau tidak, Si Raja Omas mengajak raja itu menemui perempuan tua yang dianggapnya sebagai ibu kandungnya selama ini.

Ketika mereka sudah bertemu perempuan tua bercerita tentang asal usul si Raja Omas. Dengan alasan untuk membalas budi perempuan tua itu sang Raja mengizinkan Si Raja Omas untuk tetap tinggal bersama, sampai waktunya nanti Si Raja Omas dinobatkan menjadi raja untuk menggantikannya. Kisah legenda asal-usul saringgon pun berlanjut.

Asal-usul Reog Kendang Tulungagung dari Legenda Dewi Kilisuci, Joko Lodra dan Singa Lodra
Asal-usul Reog Kendang Tulungagung dari Legenda Dewi Kilisuci, Joko Lodra dan Singa Lodra

Cerita Rakyat Batak

Pada suatu hari perempuan tua itu menyuruh Si Raja Omas pergi mandi ke sebuah telaga di tengah hutan. Cerita rakyat Batak menyebutkan bahwa ketika Si Raja Omas sampai ke dekat telaga itu tampak olehnya tujuh orang gadis yang sangat cantik sedang mandi. Pakaian mereka terletak di atas semak-semak yang tumbuh di tepi telaga. Dengan sembunyi-sembunyi, Si Raja Omas mengambil salah satu pakaian dan menyembunyikannya.

Ketujuh gadis cantik itu adalah putri dewa yang turun dari kayangan untuk mandi di bumi. Selesai mandi, mereka mengenakan pakaiannya masing-masing dan terbang kembali ke kayangan. Namun, salah seorang dari mereka, yaitu yang bungsu, tak bisa terbang kembali ke kayangan. Disebutkan dalam kisah asal-usul saringgon bahwa karena pakaiannya sudah diambil dan disembunyikan Si Raja Omas. Akhirnya Si Raja Omas kawin dengan putri bungsu si dewa itu.

Meskipun sudah menjadi istri Si Raja Omas, putri dewa itu tak henti-hentinya mencari pakaiannya yang disembunyikan Si Raja Omas agar dia bisa kembali ke kayangan. Setahun kemudian, lahirlah anak mereka. Menurut Si Raja Omas, karena mereka sudah punya anak istrinya tidak akan mau lagi kembali ke kayangan. Oleh karena itu, dia tidak lagi selalu mengawasi istrinya itu. Dengan demikian, istrinya mendapat peluang yang lebih banyak untuk mencari pakaiannya yang disembunyikan Si Raja Omas.

Legenda Pulau Majeti dan Prabu Selang Kuning
Legenda Pulau Majeti dan Prabu Selang Kuning

Legenda Rakyat Batak

Pada suatu hari, istri berhasil Si Raja Omas menemukan pakaiaannya yang sudah lama disembunyikan suaminya. Pakaian itu segera dikenakannya dan kemudian dia buru-buru mengambil anak mereka yang sedang tidur di ayunan. Akan tetapi, Si Raja Omas cepat-cepat mengambil anak itu dan berusaha menangkap istrinya. Dengan cekatan, istrinya mengelak dan terbang berputar-putar di atas rumah.

Melihat istrinya berbuat demikian, Si Raja Omas segera mengambil ramuan yang tidak enak baunya dan menggunakan ramuan itu untuk mengotori wajah anaknya. Si Raja Omas berbuat demikian agar istrinya tidak berani mengambil anak itu. Dalam kisah legenda saringgon dari Batak disebutkan bahwa istrinya sangat benci kepada ramuan yang tidak enak baunya.

Tak lama kemudian, terbanglah istri Si Raja Omas ke angkasa. Namun, kedua orang tuanya tidak mengizinkan dia masuk ke kayangan karena dia sudah terlalu lama tinggal di dunia. Oleh karena itu, menjelmalah istri Si Raja Omas menjadi saringgon, yaitu angin yang menderu-deru menerbangkan hujan lebat.

Semenjak itu setiap kali kaum ibu di Simatungun mendengar saringgon, mereka segera melumuri wajah bayi atau anak mereka yang masih kecil dengan ramuan yang tidak enak baunya. Mereka meniru perbuatan Si Raja Omas guna menyelamatkan anaknya dari putri kayangan yang telah menjelma menjadi saringgon.

Demikianlah asal-usul saringgon yang didapatkan dari legenda Si Raja Omas. Pesan moral cerita rakyat batak ini adalah jangan sampai kita menyimpan kebohongan dalam hidup karena kelak dapat menyebabkan masalah. Amanat cerita rakyat Sumatera Utara ini adalah agar kita selalu mengutamakan kejujuran dalam bergaul dengan sesama manusia. Semoga kisah legenda saringgon ini bisa menambah wawasan Anda.

Daftar Pustaka:

Sumardiyanto, Anwar dan Eka Katminingsih. 2011. Cerita Rakyat. Sidoarjo: Dunia Ilmu.

Digiprove sealCopyright protected by Digiprove © 2017 Agus Siswoyo
Acknowledgements: Anwar Sumardiyanto & Eka Katminingsih
All Rights Reserved
Bagikan artikel ini melalui:

4 Replies to “Cerita Rakyat Batak: Legenda Asal-usul Saringgon dan Si Raja Omas”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *