Sholat Tarawih Pengganti Nge-gym di Fitness Center

Sholat Tarawih Pengganti Nge-gym di Fitness Center
Sholat Tarawih Pengganti Nge-gym di Fitness Center

Puasa Ramadhan telah tiba. Ini artinya semua aktifitas kita akan mengalami sedikit perubahan, terutama pada pola aktifitas. Jam tidur berubah, jam makan berubah, termasuk juga jam berolahraga. Kalau biasanya Anda bisa nge-gym kapan saja kalau ada waktu, maka selama Anda berpuasa akan ada penjadwalan ulang aktifitas work out ini. Memang nggak ada halangan untuk nge-gym siang hari. Tapi saya sendiri akan mikir tiga kali kalau mau melaksanakannya.

Nge-gym itu menguras tenaga. Butuh air minum minimal 600 mililiter untuk sekali nge-gym. Belum lagi Anda butuh asupan suplemen amino untuk menambah masa otot. Solusi terbaik untuk nge-gym di bulan puasa adalah melaksanakannya pada malam hari. Jam work out bisa Anda sesuaikan dengan kebutuhan. Boleh setelah sholat maghrib maupun sesudah sholat tarawih. Kalau lokasi fitness center dekat dengan rumah Anda, tentu Anda bisa lebih leluasa mengatur waktu.

Berapa frekuensi nge-gym di bulan puasa? Saya sendiri tidak pernah membatasi harus berapa kali nge-gym dalam seminggu. Tiga kali seminggu sudah cukup bagi saya. Kalau di awal-awal fitness dulu saya melakukannya setiap hari alias tujuh kali dalam seminggu. Nah, sekarang ini saya harus lebih pintar mengatur waktu soalnya kesibukan di bulan puasa bertambah padat. Meski begitu, kebutuhan olahraga harus tetap dipenuhi.

Gerakan Sholat Untuk Kesehatan

Bagaimana kalau nggak sempat datang ke fitness center buat nge-gym? Tenang. Selalu ada solusi buat mereka yang kreatif. Sadarkah teman-teman semua kalau nge-gym dan sholat tarawih membutuhkan energi yang sama. Gerakan sholat tarawih itu ada aturannya, sama kayak sholat fardhu. Mulai dari berdiri dan takbir, lalu ruku’, sujud, kemudian duduk tawaruk. Semua gerakan sholat mengandung unsur olahraga untuk kesehatan.

Buat kalian yang nggak sempat nge-gym, saran saya adalah melaksanakan sholat tarawih dengan gerakan yang baik dan benar. Kalori yang dibakar nggak kalah banyak dibanding nge-gym. Ini sudah saya buktikan. Sehabis sholat tarawih saya juga selalu berkeringat, sama seperti kalau saya habis work out di fitness center. Dan satu lagi kesamaan fitness dan sholat tarawih, yaitu sama sama bikin perut lapar. Habis sholat tarawih biasanya saya makan lagi. Hehehe.

Kalau mau membakar kalori lebih banyak lagi masih ada tambahan tips nih. Ikuti tadarus A-Quran sehabis sholat tarawih. Dijamin deh butuh banyak kalori dan energi. Tapi semuanya harus ada batas-batas kewajaran. Tadarusnya jangan lebih dari jam sepuluh malam. Nggak perlu juga begadang sampai subuh demi nonton pertandingan sepakbola piala dunia. Menjaga kesehatan itu penting. Nggak Cuma di bulan puasa saja, tapi juga selama bulan-bulan biasa. Dan puasa bukan halangan untuk tetap menjalankan pola hidup sehat.

Semoga tulisan ini bisa memberi inspirasi buat kawan-kawan semua. Selamat menjalankan ibadah puasa!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *