8 Asas Undang-Undang Kewarganegaraan Republik Indonesia

rp_Donna-Lee-originals-Corbin_1.jpgIndonesia menggunakan asas ius sanguinis, ius soli, stelsel aktif, stelsel pasif, hak opsi, dan hak repudiasi dalam menyelesaikan masalah kewarganegaraan. Selain asas tersebut, beberapa asas khusus juga menjadi dasar penyusunan Undang-Undang No. 12 tahun 2006 tentang Kewarganegaraan Republik Indonesia. Asas-asas tersebut adalah:

1. Asas Kepentingan Nasional. Asas kepentingan nasional adalah asas yang menentukan bahwa peraturan kewarganegaraan mengutamakan kepentingan nasional Indonesia yang bertekad mempertahankan kedaulatannya sebagai negara kesatuan yang memiliki cita-cita dan tujuan sendiri.

2. Asas Perlindungan Maksimum. Asas perlindungan maksimum adalah asas yang menentukan bahwa pemerintah wajib memberikan perlindungan penuh terhadap setiap warga negara Indonesia dalam keadaan apapun, baik di dalam maupun di luar negeri.

3. Asas persamaan di dalam hukum dan pemerintahan. Pengertian asas persamaan di dalam hukum dan pemerintahan adalah asas yang menentukan bahwa setiap warga negara Indonesia mendapatkan perlakuan yang sama di dalam hukum dan pemerintahan.

4. Asas Kebenaran Substantif. Asas kebenaran substantif adalah prosedur pewarganegaraan seseorang tidak hanya bersifat administratif, tetapi juga disertai substansi dan syarat-syarat permohonan yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

5. Asas Non-Diskriminatif. Pengertian asas non diskriminatif adalah asas yang tidak membedakan perlakuan dalam segala hal ihwal yang berhubungan dengan warga negara atas dasar suku, ras, agama, golongan, jenis kelamin dan gender.

6. Asas keterbukaan dan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Definisi asas keterbukaan dan penghormatan terhadap hak asasi manusia adalah yang dalam segala hal ihwal yang berhubungan dengan warga negara harus menjamin, melindungi, dan memuliakan hak asasi manusia pada umumnya dan hak warga negara pada khususnya.

7. Asas Keterbukaan. Pengertian asas keterbukaan adalah asas yang menentukan bahwa seseorang yang memperoleh atau kehilangan kewarganegaraan Republik Indonesia diumumkan dalam berita negara Republik Indonesia agar masyarakat mengetahuinya.

Referensi: Civic Education Tim Penyusun MKD IAIN Sunan Ampel Surabaya

Bagikan artikel ini melalui: