Asal Usul Kabupaten Jombang Dari Legenda Kebo Kicak dan Surontanu

Kabupaten Jombang terletak di jantung provinsi Jawa Timur. Kabupaten Jombang berbatasan alam dengan Kabupaten Mojokerto, Lamongan, Nganjuk, dan Kediri. Asal usul terjadinya Kabupaten Jombang tidak terlepas dari legenda pertarungan Kebo Kicak dan Surontanu. Wilayah pertarungan dua manusia sakti tersebut dipercaya sebagai daerah yang sekarang kita kenal sebagai Kabupaten Jombang.

Sejarah Kebo Kicak

Siapakah Kebo Kicak? Mengapa namanya menjadi demikian aneh?

Terdapat banyak versi legenda yang beredar di masyarakat yang menceritakan kisah Kebo Kicak. Salah satu legenda yang beredar di kalangan cerita dari mulut ke mulut menyatakan bahwa karena sifatnya yang durhaka kepada orang tua, maka Kebo Kicak dikutuk oleh orang tuanya sehingga memiliki kepala kebo (kerbau). Dengan demikian muncul sebutan Kebo Kicak.

Setelah dikutuk memiliki kepala kerbau dengan tetap berbadan manusia, Kebo Kicak berguru kepada seorang kyai yang sakti mandraguna. Setelah bertahun-tahun belajar pada kyai tersebut, akhirnya Kebo Kicak pun menjadi orang yang sholeh dan sadar akan kesalahannya di masa lalu. Kebo Kicak memiliki kemampuan yang luar biasa, baik dari segi agama maupun kesaktian.

Sejarah Surontanu

Siapa pula Surontanu? Apakah hubungannya dengan Kebo Kicak?

Pada masa itu, di sebuah kadipaten Kerajaan Majapahit yang kelak disebut Kabupaten Jombang, terdapat seorang perampok yang sakti bernama Surontanu. Surontanu adalah penjahat nomor satu dan paling ditakuti oleh masyarakat yang tinggal di sekitar Jombang. Tidak ada satu pun orang yang mampu menangkap Surontanu.

Alkisah, Kebo Kicak mendengar terjadinya huru-hara di masyarakat kemudian diperintahkan oleh gurunya untuk membasmi angkara murka. Kebo Kicak turun gunung untuk menghentikan kejahatan Kebo Kicak. Setelah petualangan beberapa hari, Kebo Kicak berhasil menemukan Surontanu dan keduanya beradu ilmu kesaktian.

Pertarungan tersebut berlangsung lama sekali sehingga Surontanu terdesak dan akhirnya melarikan diri. Dan sampailah pelarian Surontanu ke sebuah rawa yang terdapat banyak sekali tanaman tebu. Akhirnya Surontanu dengan kesaktiannya berhasil masuk ke dalam rawa tebu. Kebo Kicak pun menyusul dan masuk ke dalam rawa yang terletak di wilayah Jombang sekarang.

Baik Surontanu maupun Kebo Kicak yang masuk ke dalam rawa tebu tidak pernah kembali lagi hingga sekarang. Entah apa yang terjadi dengan mereka berdua, hingga sekarang jasad maupun makam mereka berdua tidak pernah ditemukan oleh masyarakat.

Versi Lain Asal Usul Terjadinya Kabupaten Jombang

Dari beberapa cerita tentang Kebo Kicak memang masih banyak versi lain yang mengungkapkannya. Salah satu versi mengisahkan bahwa Kebo Kicak adalah sosok ksatria dan berani mengobrak-abrik Kerajaan Majapahit untuk mencari ayah kandungnya yang bernama Patih Pangulang Jagad.

Setelah Kebo Kicak bertemu Patih Pangulang Jagad, sang ayah mengajukan syarat agar Kebo Kicak menunjukkan bukti bahwa dia benar-benar anaknya. Pembuktian dilakukan dengan mengangkat batu hitam di sungai Brantas sehingga Kebo Kicak harus berkelahi dengan Bajul Ijo. Sesudah berhasil membuktikan bahwa dirinya anak kandung Patih Pangulang Jagad, maka Kebo Kicak diberi wewenang menjadi penguasa wilayah Barat.

Namun sepak terjang Kebo Kicak tidak sampai disitu. Ambisi kekuasaannya yang tinggi membuat dia rela bertarung dengan saudara seperguruannya, Surantanu. Kebo Kicak berkelahi dengan Surantanu karena memperebutkan pusaka banteng yang sudah diakui sebagai milik Surantanu.

Lokasi pertarungan Kebo Kicak dan Surantanu berpindah-pindah. Sebagian besar wilayah pertarungan mereka kemudian diabadikan menjadi nama daerah. Konon ceritanya, pertempuran dua saudara tersebut berlangsung dengan dahsyat. Keduanya saling beradu kesaktian hingga memunculkan cahaya ijo (hijau) dan abang (merah). Dari penggabungan kata ijo dan abang inilah muncul sebutan wilayah Jombang.

Dari dua versi asal usul terjadinya Kabupaten Jombang di atas, masyarakat lebih banyak yang percaya kepada versi kedua, yaitu pertarungan Kebo Kicak dan Surantanu yang menghasilkan cahaya ijo dan abang. Akronim kata ijo dan abang melahirkan sebutan jombang. Demikian cerita asal usul kabupaten Jombang. Semoga bisa memperkaya wawasan Anda dalam mempelajari kebudayaan Indonesia.

Setiap daerah di Jombang mungkin memiliki versi yang berbeda-beda dalam hal ini. Jika terdapat versi lain asal usul kabupaten Jombang yang beredar di wilayah Anda, silakan berbagi cerita di kolom komentar.

Referensi: Medali MGMP Kabupaten Jombang

5 Replies to “Asal Usul Kabupaten Jombang Dari Legenda Kebo Kicak dan Surontanu”

  1. Thanks sudah berbagi info. Sangat membantu penelitian saya. Kalau bisa tolong ditulis sejarah nama-nama desa lain di Jombang. Semangat mas!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *